Selamat Datang dan Kami Ucapkan Terima Kasih atas Kunjungan Anda di Blog Pendidikan (www.bang-eb.blogspot.com). Semoga Dapat Bermanfaat

Oktober 27, 2016

Teks dan Sejarah Singkat Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober



Sejarah singkat & isi teks Sumpah Pemuda 28 Oktober 2016. Bagi bangsa Indonesia setiap tanggal 28 Oktober akan di peringati sebagai puncak peringatan hari Sumpah Pemuda secara nasional. Dan untuk tahun ini Hari sumpah Pemuda akan di peringati pada Kamis 28 Oktober 2016. Untuk itu coba kita pelajari dan telusuri sejarah singkatnya hingga kenapa Hari Sumpah Pemuda di peringati setiap tanggal 28 Oktober.

Seperti di ketahui di masa lalu sebelum merdeka , Bangsa Indonesia yang sangat luas dengan berbagai suku bangsa , budaya , bahasa, agama dan kekakayaan alam yang mlelimpah ruah dan berulang kali akan coba di kuasai bangsa asing atau istilahnya para penjajah.

Setelah sebelumnya bergerak sendiri sendiri tanpa arah kesatuan dengan landasan tersendiri dalam memperjuangkan harkat dan martabat bangsa kita dari kaum penjajah. Akhirnya dengan di awali Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI) yang beranggotakan pelajar dari seluruh wilayah Indonesia. Kongres tersebut dihadiri oleh berbagai wakil organisasi kepemudaan yaitu Jong Java, Jong Batak, Jong, Celebes, Jong Sumatranen Bond, Jong Islamieten Bond, Jong Ambon, dsb serta pengamat dari pemuda tiong hoa seperti Kwee Thiam Hong, John Lauw Tjoan Hok, Oey Kay Siang dan Tjoi Djien Kwie. Menggelar konggres ini di tiga tempat berbeda.

Konggres yang pertama di gelar Sabtu 27 Oktober 1927 diGedung Katholieke Jongenlingen Bond (KJB), Waterlooplein (sekarang Lapangan Banteng). Sat itu Sugondo Djojopuspito berharap ada alat pemersatu kesatuan Indonesia karena adanya perbedaan sejarah, bahasa, hukum adat, pendidikan, dan kemauan.

Rapat kedua 28 Oktober 1928 Gedung Oost-Java Bioscoop yang saat itu usai pertemuan yang mebahas masalah pendidikan oleh Poernomowoelan dan Sarmidi Mangoensarkoro untuk mengenalkan pendidikan demokratis.

Hingga akhirnya di konggres yang terakhir di gedung gedung Indonesische Clubgebouw di Jalan Kramat Raya 106, tercapailah rumusan rumusan itu yang di tulis Moehammad Yamin
pada secarik kertas yang disodorkan kepada Soegondo ketika Mr. Sunario tengah berpidato pada sesi terakhir kongres (sebagai utusan kepanduan) sambil berbisik kepada Soegondo: Ik heb een eleganter formulering voor de resolutie (Saya mempunyai suatu formulasi yang lebih elegan untuk keputusan Kongres ini), yang kemudian Soegondo membubuhi paraf setuju pada secarik kertas tersebut, kemudian diteruskan kepada yang lain untuk paraf setuju juga.Sumpah tersebut awalnya dibacakan oleh Soegondo dan kemudian dijelaskan panjang-lebar oleh Yamin sebagai berikut :

PERTAMA : Kami Poetera dan Poeteri Indonesia, Mengakoe Bertoempah Darah Jang Satoe, Tanah Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku Bertumpah Darah Yang Satu, Tanah Indonesia).

KEDOEA : Kami Poetera dan Poeteri Indonesia, Mengakoe Berbangsa Jang Satoe, Bangsa Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku Berbangsa Yang Satu, Bangsa Indonesia).

KETIGA : Kami Poetera dan Poeteri Indonesia, Mendjoendjoeng Bahasa Persatoean, Bahasa Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Menjunjung Bahasa Persatuan, Bahasa Indonesia).

Sumber : Indoberita.com

Related Posts by Categories